Diabetes Tipe 2 – Kadar gula darah yang stabil meningkatkan keterampilan motorik halus.

[ad_1]

Menurut sebuah penelitian yang dilaporkan pada Juni 2018 di Medical Journal. Penelitian psikiatri dan neuroimaging Menjaga gula darah pada tingkat yang sehat adalah salah satu cara untuk melindungi keterampilan motorik halus seseorang. Para ilmuwan dari Australian National University di Canberra dan University of New South Wales di Sydney menemukan bahwa orang yang didiagnosis dengan diabetes tipe 2 memiliki keterampilan motorik yang lebih buruk daripada mereka yang memiliki kadar gula darah normal. karena perubahan di otak

Studi mereka melibatkan 271 orang dengan fungsi otak normal. Usia rata-rata mereka adalah 63 tahun pada saat pendaftaran…

  • Semua 173 memiliki kadar gula darah puasa normal.
  • 57 memiliki level yang sedikit lebih tinggi dan
  • 41 memiliki diabetes tipe 2

Peserta dengan diabetes tipe 2 memiliki skor yang lebih rendah pada tes keterampilan motorik halus. dan area otak yang lebih kecil yang disebut putamen dibandingkan mereka yang memiliki kadar gula darah rendah.

Para peneliti menyimpulkan bahwa peningkatan kadar gula darah merusak struktur dan fungsi otak.

Puttamen terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan gerakan. Orang yang didiagnosis dengan penyakit Parkinson telah menghancurkan putamen. menyebabkan tremor dan kesulitan bergerak secara sukarela Siapapun yang pernah mengalami stroke iskemik serebral kanan di mana terdapat putamen. Mungkin ada masalah dengan keterampilan motorik. yang cenderung bergerak lambat di sisi kiri tubuh

Papan pasak Purdue digunakan untuk menilai keterampilan motorik. Ini dikembangkan untuk memverifikasi keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan perakitan. Mengukur ketangkasan lengan, tangan dan jari dengan peniti, cangkir dan ring seperti yang diinstruksikan.

Terkadang kadar gula darah tinggi diketahui mempengaruhi bagian otak yang berpikir juga. Terlalu banyak gula merusak pembuluh darah di seluruh tubuh. termasuk materi putih di otak yang menyampaikan pikiran Suatu kondisi yang dikenal sebagai gangguan kognitif vaskular atau demensia dapat menyebabkan masalah dengan pemikiran. Penyakit Alzheimer lebih sering terjadi pada orang yang didiagnosis dengan diabetes tipe 2 daripada orang sehat dengan kadar gula darah yang sehat.

pada tahun 1983 di perawatan diabetes The Journal of American Diabetes Association melaporkan bahwa bagian dari motorik halus dan keterampilan kognitif terganggu dalam pembacaan gula darah yang tidak normal. termasuk tingkat tinggi dan rendah, dan pada tahun 1998 Archives of Childhood Diseases edisi janin dan bayi baru lahir Laporan studi tambahan menunjukkan skor yang lebih rendah pada tes gerakan, perhatian dan hiperaktif pada anak-anak dari ibu dengan diabetes.

[ad_2]
Source by Beverleigh H Piepers

About admin

Check Also

Kejagung Check Beskal Diperhitungkan Peras Pebisnis Asal Semarang Rp10 Miliar

Kejagung Check Beskal Diperhitungkan Peras Pebisnis Asal Semarang Rp10 Miliar Kejaksaan Agung (Kejagung) mengecek seorang …