DPR Akan Uji Kelayakan dan Kepatutan 2 Calon Pimpinan KPK Pengganti Lili Pintauli

DPR Akan Uji Kelayakan dan Kepatutan 2 Calon Pimpinan KPK Pengganti Lili Pintauli

Komisi III DPR akan menggelar uji kelayakan dan kepatutan atau suit as well as appropriate examination terhadap dua nama calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pengganti Lili Pintauli Siregar.

“Dalam pikiran kami, terus terang ini belum kita putuskan karena memang penugasannya secara official belum disampaikan kepada Komisi III, itu tentu kami akan mengadakan kembali suit as well as appropriate examination,” kata Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani di Kompleks Parlemen,
DPR telah menerima surat presiden berisi dua nama calon pimpinan KPK yang akan menggantikan Lili Pintauli Siregar. Dua nama itu adalah Johanis Tanak dan I Nyoman Wara.

Menurut Arsul, perlu digelar kembali uji kelayakan dan kepatutan meski keduanya sudah pernah mengikuti ketika proses pemilihan pimpinan KPK periode 2019-2023 lalu. Sebab perlu diuji kembali apakah salah satu dari keduanya masih layak menjadi pimpinan KPK.

“Dulu kan itu keadaan 3 tahun yang lalu. Kita kan tidak tahu persis apakah dua oran calon itu setelah tiga tahun masih memenuhi syarat atau tidak sebagai capim KPK. Itu yang harus kami dalami dalam suit as well as appropriate examination itu,” jelas Waketum PPP ini.

Komisi III akan memilih salah satu dari dua nama tersebut siapa yang layak menjadi pimpinan KPK berdasarkan hasil uji kelayakan dan kepatutan.

“Setelah suit n appropriate examination karena memang KPK ini bukan persetujuan tapi pemilihan, ya tentu kami akan pilih nanti satu di antara dua,” ujar Arsul.

Ini 2 Nama Pengganti Lili Pintauli di KPK Usulan Jokowi
Anggota Komisi III DPR Arsul Sani mengungkapkan nama calon pengganti Lili Pintauli Siregar di kursi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dua nama tersebut adalah usulan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke DPR RI.

See also  Unduh Cartoon Hd Apk untuk Android-iOS-Windows Cartoon Hd Apk .Gratis

Usulan Jokowi berasal dari lima nama yang tidak terpilih dari uji kelayakan dan kepatutan calon pimpinan KPK pada 2019 lalu.

“Yang saya dengar kan namanya Pak Johanis Tanak kalau enggak salah, sama Pak I Nyoman Wara kalau enggak salah ya yang dari BPK,” kata Arsul di Kompleks Parlemen.

Arsul menyebut Johanis Tanak adalah mantan pejabat kejaksaan. “Ya mantan orang Kejaksaan. Ya betul,” jawabnya.

Johanis Tanak merupakan Direktur Tata Usaha Negara Kejaksaan Agung RI (Direktur TUN Kejagung). Sementara I Nyoman Wara adalah Auditor Utama BPK RI san keduanya tidak lolos seleksi capim pada KPK 2019.

Saat ini, kata Arsul, setelah Surat Presiden (Surpres) diterima oleh Pimpinan DPR maka akan dilakukan Rapat Badan Musyawarah (Bamus).

“Muaranya sudah bisa ditebak akan ditugaskan ke Komisi III DPR. Begitu sampai Komisi III akan kita jadwalkan. Kemudian yang akan kita lakukan tentu suit as well as appropriate examination,” kata Arsul.

Respons KPK soal 2 Nama Calon Pengganti Lili Pintauli

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) merespons dua nama calon pengganti Lili Pintauli Siregar yang mengundurkan diri jabatan komisioner KPK.

KPK menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden Joko Widodo pen names Jokowi dan DPR untuk menentukan siapa pengganti Lili Pintauli.

“Terkait dengan surpres, terkait pimpinan KPK, tentu ini menjadi ranah sepenuhnya Presiden dan DPR sebagaimana ketentuan UU KPK. Bukan ranah KPK terkait dengan siapa yang akan mengganti dari LPS (Lili Pintauli Siregar) tesebut,” ujar Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya.

Ali mengatakan, KPK tak memiliki kewenangan menentukan siapa pimpinannya. Berdasarkan UU Nomor 19 Tahun 2019 tentang KPK, proses pemilihan pimpinan merupakan kewenangan presiden dan DPR.

See also  Branding untuk Artis Emeritus Independen - Tiga Cara untuk Membedakan Diri Anda

“Kami serahkan sepenuhnya pada mekanisma dan proses sebagaimana ketentuna yang berlaku,” kata Ali.
KPK Hormati Otoritas DPR Pilih Calon Pengganti Lili Pintauli Siregar

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menyatakan pihaknya menghormati otoritas DPR memilih satu dari dua calon pengganti Lili Pintauli Siregar di lembaga antirasuah.

Diketahui Presiden Joko Widodo pen names Jokowi mengusulkan nama I Nyoman Wara dan Johanis Tanak ke DPR.

“KPK menghormati otoritas DPR untuk memilih salah satu yang diusulkan presiden tersebut,” ujar Ghufron dalam keterangannya.

Ghufron menyebut pihaknya tak meminta secara khusus kepada Presiden maupun DPR untuk memilih salah satu dari dua nama tersebut. Ghufron meyakini siapa word play here pilihan DPR merupakan yang terbaik.

Namun begitu, Ghufron meminta masyarakat terlibat dalam menentukan calon terbaik pengganti Lili Pintauli Siregar.

“KPK tidak mengarahkan atau meminta nama mana yang akan dipilih oleh DPR. Malah sebaliknya masyarakat lah yang berhak berpartisipasi untuk memberikan masukan kepada DPR. Termasuk media, perlu memberikan masukan,” kata Ghufron.

About admin

Check Also

Kecelakaan Truk Versus Sepeda Motor di Wonogiri, 1 Orang Meninggal

Kecelakaan Truk Versus Sepeda Motor di Wonogiri, 1 Orang Meninggal Satu pengendara motor disampaikan meninggal …

Leave a Reply

Your email address will not be published.