Fungsi sistem saraf pusat – sistem motorik

[ad_1]

sistem motorik

Gerakan merupakan hasil dari kontraksi dan relaksasi kelompok otot yang berbeda. Penggerak utama mengontrak relaksasi timbal balik dari antagonisnya.Sinergis adalah otot yang menstabilkan sendi di dekatnya dan mempertahankan postur yang tepat untuk gerakan yang optimal. Aktivitas sukarela diprakarsai oleh neuron motorik atas (UMN), yang terdiri dari neuron korteks motorik. (Area pusat) dan koneksi serat Relaksasi antagonis dan aktivitas sinergis dikoordinasikan oleh otak kecil. ekstrapiramidal dan refleks vestibular dan tulang belakang Pengaruh neuron motorik atas, sistem eksentrik, dan otak kecil mempengaruhi sel-sel tanduk anterior sumsum tulang belakang atau inti batang otak. yang terhubung ke sekelompok serat otot Rakitan motorik bawah, jalur sambungan akhir, terdiri dari sel tanduk anterior dan sambungan terpisah. sedangkan neuron motorik bawah (LMN) membatasi sekelompok serat otot. Neuron motorik atas memediasi gerakan.

Neuron motorik atas (UMN)

terdiri dari sel korteks Mereka adalah sel piramidal yang terletak di daerah motorik (gyrus pra-sentral) dan akson yang melewati batang otak dan sumsum tulang belakang ke inti batang otak atau sel tanduk anterior dari sisi yang berlawanan. Pada area motorik, mewakili sisi berlawanan dari bagian tubuh, diwakili dari atas ke bawah dalam urutan perineum, kaki, tungkai, paha, batang tubuh, lengan, representasi sebanding dengan signifikansi fungsional bagian-bagian tersebut sehingga tangan, wajah, dan kaki menerima area membran motorik yang lebih luas daripada bagian lainnya

dari korteks motorik Serat berjalan ke bawah melalui daerah subkortikal untuk mencapai kapsul bagian dalam di mana serat motorik berada dalam kontak dekat. dan menempati dua pertiga anterior tungkai belakang kapsula interna. di dalam kapsul di dalam Serabut untuk kepala berada di depan dan serabut untuk tungkai bawah berada di belakang. Di belakang bagian posterior kapsul dalam juga terdapat serat sensorik. serat penglihatan dan serat pendengaran dari dalam kapsul Serabut motorik berjalan melalui otak tengah. (terletak di otak tengah), pons (di mana mereka memecah menjadi membran yang lebih kecil dan serat silang) dan medula (di mana mereka bersama-sama untuk membentuk piramida meduler) di otak tengah Jalur piramida berhubungan erat dengan nukleus saraf 3, di pons dekat inti saraf 7, dan di medula oblongata dekat inti saraf 12. Saraf kranial yang sesuai Di batang otak (otak tengah, pons, dan medula), traktus piramidalis mensuplai Serabut UMN ke nukleus saraf kranial dari sisi yang berlawanan. di ujung bawah sumsum tulang Bagian utama dari koridor piramida (sekitar 80%) menyeberang ke sisi yang berlawanan. Dan jalur lintas piramidal ini turun ke jalur kortikospinalis lateral di sepanjang sumsum tulang belakang untuk mengantarkan sel-sel tanduk anterior. dari tulang belakang Serat-serat ini juga menyeberang ke sisi yang berlawanan untuk mengantarkan sel-sel tanduk anterior. Dengan demikian, dapat dilihat bahwa neuron motorik atas mengontrol batang otak dan inti tulang belakang dari sisi yang berlawanan.

Lesi pada traktus piramidalis menyebabkan hilangnya aktivitas secara sukarela. Karena UMN biasanya mengandung filamen yang menghambat respon regangan yang dimediasi oleh lesi LMN, lesi UMN menghasilkan regangan berlebihan dari respon regangan ini. refleks superfisial (respon pelindung kulit) juga berubah. Lesi neuron motorik atas secara klinis ditandai dengan tanda-tanda berikut:

1. Kehilangan tenaga secara sukarela

2. Tingkatkan kekuatan bilah Tone-clasp, juga dikenal sebagai spastisitas, untuk menahan gerakan pasif ini. Otot-otot rileks setelah fase ini. Otot fleksor ekstremitas atas dan otot ekstensor ekstremitas bawah paling terpengaruh.

3. Respons tendon dalam yang berlebihan: Ketika respons tendon dalam dilebih-lebihkan. Peningkatan amplitudo yang sederhana dapat terjadi bahkan tanpa adanya gangguan neurologis seperti kecemasan. Perbedaan antara refleks yang sesuai pada kedua sisi adalah nilai diagnostik yang baik. Pada lesi UMN bilateral di atas skala Pons, kejang rahang juga berlebihan. Setelah lesi UMN terbentuk, klonus dapat terjadi. Dalam praktik klinis, klonus patela dan klonus pergelangan kaki adalah hal yang paling umum untuk dicari.

4. Perubahan refleks superfisial: tidak ada refleks abdomen dan kremaster.

refleks kaki: Ini akan menjadi expander. Ini disebut tanda Babinski, biasanya di usap bagian samping kaki dari tumit ke bola jempol kaki dengan benda tajam. Serangkaian tanggapan akan terjadi. Ibu jari kaki ditekuk, keempat jari kaki ditekuk dan disatukan. Kontraksi minimal dari fasia tensor menghasilkan adduktor paha dan sartorius. Semua respons ini dikenal sebagai respons plantar ‘fleksor’.

Pada lesi UMN ketika stimulasi nosiseptif hadir di sisi kaki. jempol kaki membesar (dorsofleksi) dan jari kaki lainnya terbuka dan dorsofleksi dengan dorongan yang lebih kuat Dorsifleksi pada sendi pergelangan kaki dan pinggul serta lutut difleksikan.Jika lesi UMN kecil, respon abnormal ini hanya terjadi dari tepi lateral plantar foot. saat luka melebar Respons dapat dipicu oleh rangsangan pada area yang lebih luas, seperti sisi medial kaki dan tungkai. Ini dikenal dengan berbagai nama.

Tanda Oppenheim: Respon ekstensor plantar dipicu dengan mengelus tulang kering kaki.

Tanda Gordon: Peras tendon Achilles untuk memicu refleks plantar yang diperpanjang.

Tanda Chaddog: Gunakan sapuan ringan pada sisi punggung kaki untuk merangsang respons otot yang meregang.

Siswa harus belajar untuk hati-hati merangsang refleks telapak kaki. Karena sangat berharga dalam menentukan ada tidaknya lesi UMN, respon ekstenosr plantar normal pada bayi sampai usia satu tahun. Pada saat lapisan meningitis menjadi mielin ketika bayi belajar berjalan. Refleks telapak kaki ditekuk. Refleks telapak kaki meregang di kedua sisi dalam tidur nyenyak dan koma.

5. Tidak ada kerugian: Pada lesi UMN, tidak seperti lesi LMN, tidak ada kerugian. Karena set motor bawah masih utuh. Dengan demikian, aktivitas refleks dan pengaruh nutrisi dapat dipertahankan. Penghentian berkepanjangan dapat menyebabkan sedikit atrofi.

6. Reaksi listrik dari otot yang terkena tidak akan berubah.

Ini karena UMN dimulai di korteks dan menurun drastis. Oleh karena itu perlu untuk menentukan tingkat di mana itu terganggu.

lesi meningeal: Ini ditandai dengan kelumpuhan lokal pada satu sisi wajah atau satu anggota badan, misalnya Sinus Moro korteks luas. Hanya lesi besar yang menyebabkan seluruh hemiplegia. Adanya kelainan kortikal lainnya, seperti afasia dan epilepsi Jacksonian, menunjukkan lesi pada meningen.

kapsul bagian dalam: Karena semua serat piramidal ditahan dalam area kecil dalam struktur ini Lesi pada tingkat ini menyebabkan kelumpuhan yang luas pada sisi yang berlawanan. Hal ini menyebabkan hemiplegia wajah ekstremitas atas dan bawah. dan separuh tubuh lumpuh Perluasan lesi selanjutnya juga akan mengakibatkan mati rasa dan penglihatan hemisfer.

lesi batang otak:

Lesi di otak tengah, pons, dan medula menyebabkan kelumpuhan neuron motorik bawah dari saraf kranial terkait dan lesi neuron motorik atas di sisi yang berlawanan. (Silang Hemiplegia)

Lesi otak tengah- lesi pada nervus lateral ke-3 dan hemiplegia pada sisi yang berlawanan.

Lesi Pontine-ipsilateral 7t Lesi dan hemiplegia pada sisi yang berlawanan.

Lesi sumsum tulang – lesi saraf ke-12 dan hemiplegia sisi yang berlawanan.

lesi sumsum tulang belakang: Karena sebagian besar jalur piramidal menyilang di tepi bawah medula. Lesi di bawah tingkat ini menghasilkan lesi UMN unilateral.Dalam banyak kasus, lesi bilateral. Derajat lesi ditentukan oleh adanya tanda-tanda lain, seperti hilangnya sensorik dan keterlibatan neuron motorik bawah di daerah yang terkena. pada lesi piramidal murni Tingkat atas ditentukan oleh hilangnya kekuatan secara sukarela dan anomali refleks.

neuron motorik bawah (LMN): sel-sel motorik inti saraf kranial batang otak dan sel-sel tanduk anterior sumsum tulang belakang dari neuron motorik bawah. Akson dari sel-sel ini mencapai saraf perifer campuran. Saraf tulang belakang (dari sumsum tulang belakang muncul ke akar saraf anterior) dan memasok pelat ujung motorik kelompok otot. Sel tanduk anterior, akson, dan berkas serat otot yang disuplai oleh sel terdiri dari unit motorik bawah. Semua otot berasal dari beberapa unit motorik. Sel kornu anterior dipengaruhi oleh kumpulan serebelum dan organ sensorik dari radiks saraf posterior. Neuron motorik bawah adalah bagian penting dari lengkung refleks tulang belakang. Ini adalah rute umum terakhir untuk semua aktivitas pergerakan. (baik sukarela dan refleks) dari semua otot Integritas neuron motorik bawah sangat penting untuk menjaga nutrisi normal dan ukuran serat otot. dan ketika neuron motorik bawah rusak Otot-otot yang terlibat akan mengalami atrofi.

Tanda-tanda lesi neuron motorik bawah

1. Hilangnya semua gerakan sukarela dan refleks.

2. Hilangnya kelemahan suara

3. Patah – yang muncul dalam 2-3 minggu setelah lesi.

4. Hilangnya refleks tendon dalam dan refleks superfisial yang sesuai.

5. Serat otot berkontraksi secara alami. Kontraksi satu serat otot disebut fibrilasi. Ini tidak bisa dilihat. tetapi dapat dideteksi oleh elektrokardiogram Sekelompok serat otot yang rusak tetapi masih dapat berkontraksi secara alami akan menyebabkan fasikulasi terlihat

6. Atrofi otot telah berkontraksi.

7. Aktivitas listrik otot diubah dan dapat dideteksi oleh gelombang elektromagnetik. Pola kehilangan motorik tergantung pada lokasi afeksi dari neuron motorik bawah.

Lesi sel kornu anterior atau akar anterior menyebabkan hilangnya fungsi segmental. Lesi pada saraf tepi menyebabkan kelumpuhan otot yang berasal dari saraf tersebut. Seringkali, lesi saraf perifer berhubungan dengan gangguan sensorik.

[ad_2]
Source by Funom Makama

About admin

Check Also

Senin Depan, Jokowi Berikan Langsung Tukar Rugi Rumah Hancur di Cianjur

Senin Depan, Jokowi Berikan Langsung Tukar Rugi Rumah Hancur di Cianjur Presiden Joko Widodo akan …