Hubungan Stephen dengan agama dalam ‘Portrait of an Artist As a Young Man’ karya Joyce.

[ad_1]

Stephen Dedalus adalah seorang pemuda yang tersesat di dunia. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di sekolah agama. Bercerai dan berpisah dari keluarga dan orang tuanya. Kepala sekolah, sang ayah, menjadi ayah kandungnya. saat kuliah Dia tidak bisa mengingat keluarganya, tapi “Ayah Arnel… di Clogowes” dan jiwanya menjadi “Jiwa Seorang Anak Lagi” (116) Kenangan yang paling umum dari masa kecilnya adalah gereja. dan agama menjadi orang tuanya. Ajaran Gereja benar-benar ditekankan ke dalam pikirannya sampai menjadi identitasnya. Dia mulai memasuki kehidupan dosa. dan mulai memisahkan diri dari gereja. Kemunafikan orang lain”, sebuah bahasa yang menggemakan pemikirannya tentang orang tua kandungnya, dalam bab-bab selanjutnya (111), kepergiannya dari gereja mencerminkan pemberontakan remaja yang khas dari keluarga normal. bukannya menjadi bentuk umum pemberontakan. Pertunjukan solidaritas Stephen datang dalam bentuk serangkaian dosa yang membuatnya sangat malu sehingga dia bahkan tidak bisa membayangkan untuk kembali, bahkan jika dia mau. Hancurkan tubuh orang tua terakhirnya. Kekosongan yang hilang dari kurangnya kekuasaan yang memerintah membawanya ke masa kanak-kanak dan menjadi pelacur. di mana dia bertanya kepada seorang pelacur “Bawa dia dalam pelukanmu” seperti anak kecil (107)

Namun, dengan campuran ancaman dan janji keselamatan Khotbah pengkhotbah mendorong Stefanus untuk menebus dosa-dosanya dan bergabung dengan Tuhan, ayah Stefanus, dan ibu Stefanus, Maria. Stephen mencoba mengikuti contoh ayah kandungnya. Stephen meninggalkan struktur yang paling mengendalikan dalam hidupnya untuk mencoba menciptakan identitas yang terpisah sebagai seorang pemikir dan seniman. Dia percaya bahwa dosa dan pemberontakan akan “mengubah” dia (61) ketika dia menyadari dosanya. dia memikirkan dirinya sendiri Dia “tidak layak disebut anak Tuhan” dan membungkus dirinya dengan selimut seolah-olah dia adalah seorang anak yang disembunyikan dari mata orang tuanya (148), dia kemudian mengaku kepada Bapa. siapa dia dibandingkan dengan Tuhan ayah surgawinya Perawan Maria mengejar citra wanita yang sempurna – meskipun dia menghindari semua orang di gereja. tapi citranya “Ambil jiwanya tawanan” karena dia mewakili wanita terbaik. Ibu abadi bahwa dia tidak marah, tetapi malu di depan (112)

[ad_2]
Source by Fiona F Fimmel

About admin

Check Also

Senin Depan, Jokowi Berikan Langsung Tukar Rugi Rumah Hancur di Cianjur

Senin Depan, Jokowi Berikan Langsung Tukar Rugi Rumah Hancur di Cianjur Presiden Joko Widodo akan …