Kelompok bersenjata di Delta Niger – buruk bagi Nigeria Mungkin bagus untuk Angola dan Ghana

[ad_1]

Seperti banyak negara berkembang dengan sumber daya alam yang melimpah. Nigeria telah melihat masuknya besar-besaran investasi asing langsung (FDI), terutama di sektor energi. terutama di Delta Niger. Ini bisa menjadi katalis bagi investor untuk melihat negara-negara Afrika Barat lainnya sebagai peluang investasi. Ditambah lagi dengan masalah ketidakmampuan dan “Suap” yang ada saat ini di pemerintah negara bagian dan federal. Yang telah membawa berita yang tidak diinginkan untuk ekonomi terbesar di Afrika.

Pekan lalu, raksasa Rusia Gazprom (OTC: OGZPY) mengumumkan sedang dalam pembicaraan untuk menyuntikkan $2,5 miliar ke dalam usaha patungan dengan Nigerian National Petroleum Corp (NNPC) milik negara. untuk meningkatkan produksi, pemrosesan, dan transportasi gas domestik.” Nigeria memiliki sekitar 187 triliun kaki kubik cadangan gas alam. Pakar industri melihat kesepakatan itu sebagai langkah positif oleh pemerintah federal untuk menggunakan sumber daya gas skala besar negara yang sampai sekarang terbuang sia-sia. Nigeria diperkirakan akan memicu hingga 14% (24 miliar kaki kubik) gas limbah global.

Perusahaan gas Rusia mencoba untuk terlibat dalam Trans-Sahara Gas Pipeline (TSGP), pipa yang akan menghubungkan Delta Niger di Nigeria dan Niger dengan hub gas yang ada ke UE di El Kala atau Beni Saf di pantai Mediterania Aljazair. Diperkirakan nilainya mencapai 10 miliar dolar. Gazprom awalnya akan menginvestasikan $2,5 miliar. Proyek ini dijadwalkan akan dimulai pada tahun 2009 dan direncanakan akan selesai pada tahun 2015 ketika Nigeria berharap akan menjadi salah satu ladang gas alam terbesar di benua itu.

Manajer Umum NNPC Livi Ajounuma menegaskan, “Kami telah menandatangani Nota Kesepahaman. [MOU]Dia lebih lanjut mengomentari kesepakatan itu, dengan mengatakan: “Ini baik Itu berarti perusahaan besar seperti Gazprom bisa datang ke Nigeria.”

Semua tidak secerah yang seharusnya, namun, ketika Duta Besar Rusia untuk Nigeria Alexander Polyakov menyatakan kepercayaannya di Nigeria minggu ini, Polyakov mendesak pihak berwenang Nigeria untuk menciptakan lingkungan yang stabil bagi orang asing untuk datang bekerja. mengikuti arus investasi asing dan pembangunan ekonomi Lebih dari 200 orang asing dan warga Nigeria yang tak terhitung jumlahnya telah diculik dalam hampir tiga tahun meningkatnya kekerasan di Nigeria selatan. Beberapa kelompok bersenjata mengklaim berjuang untuk kontrol lebih besar atas kekayaan minyak Delta Niger. pemuda pengangguran menghasilkan uang dari pemerasan dan penculikan

Polyakov menuntut pembebasan segera semua sandera. termasuk beberapa orang Rusia Sekarang ditahan oleh kelompok-kelompok bersenjata di wilayah Delta Niger di Nigeria tenggara. “Semua orang di wilayah dan pemerintah harus memainkan peran mereka untuk memastikan bahwa semua sandera bebas,” katanya.

Ada indikasi yang jelas bahwa arus investasi ke subbagian hulu industri minyak Nigeria mulai berkurang karena investor asing memilih Angola dan Ghana sebagai tujuan pilihan mereka daripada Nigeria. Itu, pada gilirannya, mengancam kemampuan Nigeria untuk memperluas cadangan minyak mentah yang direncanakan. Dengan target 40 miliar barel cadangan terbukti pada 2010, analis mengaitkan ketidakstabilan di Delta Niger dan kebijakan fiskal yang lemah sebagai alasan utama semakin banyak investor mulai pergi. Peluang Bisnis Stabil di Afrika Baru-baru ini karena aktivitas perang, Royal Dutch Shell (NYSE: RDS:A) mengalami penurunan produksi dari satu juta barel per hari menjadi 380.000 barel per hari di terminal Bonny di Delta selatan. Exxon juga mengalami peningkatan aktivitas pembakar dalam operasi Nigeria. minggu lalu Pejabat serikat pekerja setempat mengancam akan memicu pemogokan yang akan menutup ekspor minyak mentah dari negara bagian sungai. Sampai saat itu, menurut pejabat negara bagian dan federal, masalah ini akan ditangani. Nigeria mengalami perlambatan produksi karena kekuatan. Delta Niger saat ini hanya mengekspor 1,8 juta barel per hari. dibandingkan target 2,2 juta barel per hari.

Angola tetangga telah mulai menarik lebih banyak investasi dari perusahaan minyak. Karena perusahaan minyak internasional membuat komitmen biaya jangka panjang dalam operasi minyak Afrika, Total (NYSE:TOT) mengatakan pekan lalu akan terus menginvestasikan $9 miliar untuk meningkatkan produksi di Angola. Padahal harga minyak mentah sudah turun tajam sejak Juli lalu. Semua rencana akan didasarkan pada investasi utama di Angola. meskipun harga minyak mentah diperkirakan akan pulih Seorang pejabat senior perusahaan di Angola mengatakan.

Olivier Langavant, direktur jenderal Angola, mengatakan kepada Reuters: “Kami menghadapi krisis yang menyebabkan harga minyak mencapai tingkat yang sangat rendah, jadi kami sangat ketat dengan semua investasi kami,” “tetapi proyek besar (di Angola) seperti Pazflor, yang merupakan investasi $9 miliar, masih akan di tengah krisis. bertahan”

Pazflor, pusat manufaktur ketiga Total di Blok 17 di lepas pantai Angola. Diperkirakan mulai memompa minyak pada 2011 dari kedalaman air hingga 1.200 meter, menurut situs web perusahaan.Total adalah produsen minyak terbesar ketiga di Angola setelah Exxon Mobil Corp dan Chevron, yang memompa rata-rata lebih dari 500.000 barel. per hari

Chevron, Total dan Eni saat ini sedang mengembangkan pabrik gas alam cair senilai $4 hingga $5 miliar di Soyo. Angola Sebaliknya, proyek unggulan Nigeria Olokola, Brass LNG dan NLNG Train 7 belum mulai beroperasi. Karena pengeluaran yang tinggi untuk jurusan minyak di Angola Ketika perusahaan jasa minyak mulai menerima kontrak besar, BP memberikan Halliburton lebih dari $600 juta dalam kontrak hingga empat proyek di Angola.

Sementara itu, di Ghana, penemuan minyak lepas pantai pada tahun 2007 membuat para analis melihat negara kecil itu ini telah menjadi “Harimau Afrika” diyakini berada tiga blok besar dari West Cape. Three Point memiliki banyak cadangan yang mungkin lebih bersinar daripada keunggulan Nigeria. Kanchanaphisek Itu adalah salah satu serangan minyak terbesar di Afrika Barat dalam beberapa tahun. Kemungkinan ada cadangan minyak yang dapat dipulihkan setidaknya 1,2 miliar barel setara minyak. Dengan produksi pertama yang dijadwalkan pada paruh kedua tahun 2010, IOC mengantri untuk mengambil keuntungan.Perusahaan seperti Kosmos Energy sedang berjuang untuk mengumpulkan dana untuk mengembangkan sumber daya yang telah terbukti di daerah tersebut. Cosmos terkenal memiliki saham senilai $3 miliar di area yang direbut, menurut situs web industri Rigzone, perincian terkini dari kemitraan/kepemilikan di tiga segmen bisnis. Tersedia di sini di AfDevInfo juga termasuk Anadarko AS independen (NYSE: APC) dan UK Tullow (LON: TLW), bersama dengan perusahaan. dioperasikan oleh Pemerintah Ghana

Profesor Ndidi Okereke-Onyiuke, Direktur Jenderal Ndidi Okereke-Onyiuke Direktur jenderal mengatakan pada saat investor asing di pasar modal Nigeria menarik sekitar $ 4 miliar dari bursa saham Nigeria mulai turun lebih dari 50 persen, ditambah dengan kenaikan inflasi, tertinggi dalam lebih dari lima tahun. kemunduran bagi harapan Nigeria untuk menjadi raksasa ekonomi lokal.

[ad_2]
Source by Paul Harper

About admin

Check Also

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) …