Lavinia Fontana – Artis dari Mannerist School of Art.

[ad_1]

Lavinia Fontana, seorang pelukis gaya Italia, lahir pada tahun 1552 di Bologna. Ayahnya, Prospero Fontana (1512-97), adalah seorang fresco dari School of Bologna, yang awalnya melatihnya tentang etiket. Muda, kemudian Lavinia berevolusi menjadi sebuah bentuk. . Carracciesque yang menggunakan warna semi-Venetian Seniman Renaisans Italia Sofonisba Anguissola (1532-1625) memiliki pengaruh besar pada karyanya.

‘Monkey Child’ (1575) adalah lukisan tertuanya. Lukisan keduanya, ‘Christ with the Symbols of the Passion’ (1576), masih berada di Museum Seni El Paso, El Paso, Texas, AS. Lavinia dikenal di kalangan orang kaya karena bakatnya dalam memadukan kain-kain indah permata emas yang kaya dan tekstur cocok dengan gambarnya yang indah. Dia terkenal karena perhatiannya pada detail seperti pose dan penggunaan palet warna yang halus. Dia sangat pandai menggambarkan potret mitologis dan alkitabiah skala besar. termasuk ketelanjangan wanita dan pria Sayangnya, beberapa karya seni berbakatnya termasuk ‘Ratu Sheba mengunjungi Solomon’ (1598-1600) dan ‘Venus; Perawan Maria mengangkat kerudung dari anak yang sedang tidur. Disalahartikan sebagai seniman Barok Italia Guido Reni (1575-1642).

Pada usia 25, Lavinia bertemu pelukis Giano Paolo Zappi di bengkel ayahnya dan menikah dengannya pada tahun 1577. Mereka membentuk kemitraan yang sangat sukses yang membantu mereka menjalani kehidupan yang sukses untuk sementara waktu. Di Zappi, bantu Lavinia dengan seninya dan jagalah dari anak-anak. Sebelas di antaranya, Lavinia berkonsentrasi pada lukisannya dan menafkahi keluarganya.Pada usia 27, Pietro Ciaconi, filsuf Dominika dan sejarawan gereja (1526-1581), ditugaskan untuk menggambar potret dirinya. ‘Potret Diri Duduk di Mejanya’ (1579) adalah karya Fontana.Lebih dari 135 lukisan minyak olahan tersedia untuk kreditnya. Dia dianggap sebagai salah satu artis wanita paling sukses sebelum tahun 1700-an. ‘Potret Wanita Mulia’ (1580), ‘Potret Keluarga Gozzadini’ (1584), ‘Alegori Musik’ hanyalah beberapa contoh. Keunggulannya dalam menciptakan bentuk feminin di atas kanvas.

Pada usia tiga puluh, Lavinia Fontana memperoleh reputasi luas dalam genre renungannya ‘Keluarga Kudus’ (1575), ‘Yesus Menampakkan Diri kepada Maria Magdalen’ (1581) dan ‘Kristus yang Mati dengan Simbol Sengsara’ (1581). Ini hanya beberapa kreasinya dalam gaya ini. Sementara dia membangun ‘St. Francis of Paola Memberkati Anak’ (1590) untuk Gereja Santa Maria della Morte di Bologn, ‘Keluarga Kudus dengan Anak Kristus yang Sedang Tidur’ menghiasi Istana Escorial di Madrid, Spanyol, pada tahun 1603. Lavinia dan keluarganya pindah ke Roma atas undangan Paus Klemens VIII (1536-1605), di mana dia mengeksekusi altar terkenal setinggi 20 kaki ‘The Sting of St Stephen Martyr’ untuk istana Paus Vatikan di 1611. Pematung Felice Antonio Cassoni (1559-1634) memuji karyanya dalam seni. Dia juga dinominasikan untuk Accademia di San Luca Roma Pada 11 Agustus 1614, Lavinia Fontana berusia 62 tahun.

[ad_2]
Source by Annette Labedzki

About admin

Check Also

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) …