Membeli Rumah – Yang Dicari Pemberi Pinjaman KPR

[ad_1]

Kebanyakan orang menyadari bahwa memiliki nilai kredit yang baik sangat penting untuk mendapatkan persetujuan hipotek. Tapi ini tidak semua pemberi pinjaman memperhitungkan. Ada sejumlah faktor penting yang dipertimbangkan oleh pemberi pinjaman hipotek saat menentukan apakah akan menyetujui pinjaman, dan hanya sebagian dari informasi ini yang tersedia dalam laporan kredit. Inilah sebabnya mengapa kebanyakan orang yang mengajukan pinjaman hipotek perlu menunjukkan lebih banyak dokumen daripada yang dapat diperoleh pemberi pinjaman secara mandiri.

Salah satu faktor kunci ini adalah rasio utang pemohon. Ini adalah rasio hutang dan pengeluaran individu terhadap pendapatan bersihnya. Pemberi pinjaman membandingkan utang peminjam potensial saat ini dan biaya hidup dengan pendapatannya. Inilah sebabnya mengapa pemohon harus memberikan cek gaji, faktur pajak, dan dokumen lain yang tidak dapat diperoleh dari agen pelaporan kredit. Rasio hutang yang ideal adalah sekitar 1,3, yang berarti pelamar memperoleh sekitar 30% lebih banyak dari yang mereka butuhkan untuk melunasi hutang dan pengeluaran mereka saat ini.

Faktor penting lainnya yang dipertimbangkan oleh pemberi pinjaman hipotek adalah riwayat pembayaran pemohon. Terutama mencari pembayaran yang terlambat. Pemberi pinjaman hipotek menganggap kesesuaian pembayaran sangat penting. Informasi ini tersedia di laporan kredit. Sebaliknya, itu memberi bobot pada skor FICO yang berbeda dari bobot yang diberikan pemberi pinjaman hipotek. untuk alasan ini Pemberi pinjaman akan meninjau laporan kredit pemohon secara rinci. Selain skor keseluruhan untuk melihat apakah pelamar memiliki kebiasaan melakukan pembayaran tepat waktu Jika pelanggan memiliki sejumlah keterlambatan pembayaran pada laporan kreditnya. Ini adalah salah satu contoh di mana surat penjelasan yang dilampirkan pada aplikasi pinjaman dapat membantu menjelaskan masalahnya.

Pemberi pinjaman hipotek akan melihat aset pemohon lainnya selain pendapatan tetapnya untuk menentukan apakah pemohon memiliki cara untuk berinvestasi dalam ekuitas atau uang muka. Jika klien memiliki sejumlah besar aset tambahan dan sejumlah besar likuiditas serta portofolio saham besar Ini dapat membantu mengimbangi faktor-faktor lain, seperti rasio utang yang kurang optimal. Jika pemohon memiliki aset tambahan yang cukup untuk membayar hipotek di samping penghasilan tetapnya. Kebanyakan pemberi pinjaman melihat ini sebagai menguntungkan. Informasi ini biasanya tidak disertakan dalam laporan kredit dan itulah sebabnya pemberi pinjaman hipotek akan meminta pernyataan dari broker pemohon dan rekening pensiun (IRA, 401(k), dll.).

Faktor lain yang dipertimbangkan pemberi pinjaman tidak ada hubungannya dengan kondisi keuangan pemohon. tetapi terkait dengan properti yang dimaksud Semua pemberi pinjaman hipotek harus memiliki penilaian properti yang ingin dibeli oleh pemohon. Ini mencegah pemberi pinjaman meminjamkan lebih banyak uang daripada nilai properti. Jika pinjaman ternyata buruk dan mengakibatkan penyitaan Penting bagi pemberi pinjaman bahwa nilai jual kembali properti tersebut cukup untuk menutupi jumlah yang awalnya dipinjam.

Mengetahui apa yang dicari oleh pemberi pinjaman hipotek dapat membantu calon pembeli rumah mendapatkan aplikasi mereka dalam kondisi yang baik. Informasi di atas dapat membantu calon pemohon pinjaman menentukan elemen mana dari posisi keuangannya yang harus diubah atau diubah untuk mendapatkan lebih banyak persetujuan.

[ad_2]
Source by Wendy Polisi

About admin

Check Also

Yudo Margono Akan ‘Contek’ Style Andika Perkasa Tindak Prajurit TNI Nakal

Yudo Margono Akan ‘Contek’ Style Andika Perkasa Tindak Prajurit TNI Nakal Calon Panglima TNI Laksamana …