Pengobatan infeksi virus umum pada anak-anak

[ad_1]

Pilek dan flu adalah dua infeksi virus paling umum yang menyerang anak-anak. Sayangnya, tidak ada obat untuk pilek dan flu biasa karena kebanyakan antibiotik tidak efektif. terhadap virus ini sebagai orang tua Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjaga bayi Anda tetap nyaman dengan memastikan ia mendapat cukup istirahat dan banyak cairan. Beberapa cara untuk mengatasi infeksi virus seperti pilek dan flu.

Meredakan hidung tersumbat

• Untuk bayi, selang hisap karet dapat digunakan untuk menyedot drainase hidung. Anak Anda akan bernapas lebih lega ketika lendir yang tersumbat tersedot keluar dari hidungnya.
• Menggunakan 1-2 tetes larutan garam di setiap lubang hidung sangat membantu meredakan hidung tersumbat.
• Tempatkan steamer atau pelembab udara di kamar anak Anda untuk mencegah sekret hidung mengering. Humidifier akan memberikan kelembapan ekstra yang akan membuat bayi Anda merasa lebih nyaman.

pereda batuk

• Berikan satu sendok teh madu sebelum tidur untuk mengobati batuk, namun jika anak Anda berusia di bawah 1 tahun, madu sama sekali tidak dianjurkan.
• Jika anak Anda berusia 4 tahun ke atas, Anda bisa memberikannya obat batuk atau obat batuk.

pereda demam

• Jika anak Anda sangat tidak sehat karena demam tinggi. Jumlah ibuprofen dapat membantu menurunkan demam. Berhati-hatilah untuk tidak memberikan obat apa pun untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun tanpa berkonsultasi dengan dokter anak Anda. Meski anak di atas 6 bulan bisa diberikan ibuprofen. Tapi lebih baik tidak mengambil risiko. Jangan berikan ibuprofen pada anak yang muntah atau dehidrasi.

pengobatan dan pencegahan

vaksin flu
• Anak-anak di atas usia 6 bulan harus divaksinasi influenza setiap tahun. Anak-anak di bawah usia 6 bulan terlalu muda untuk menerima vaksin flu. Oleh karena itu, perawatan yang tepat harus dilakukan untuk memastikan bahwa orang-orang di sekitar Anda tidak terinfeksi.

obat
• Jangan berikan bayi Anda (di bawah 4 tahun) obat batuk dan pilek yang dijual bebas. Karena paling sering memiliki efek samping yang serius. Jika dokter anak meresepkan antibiotik Pastikan anak Anda menerima antibiotik yang diresepkan. Terus minum obat bahkan jika gejalanya membaik. jika Anda tiba-tiba berhenti minum antibiotik Virus mendapatkan kekebalan dan mungkin mulai menyebar di dalam tubuh.

terakhir, tetapi tidak kalah penting Jika gejala flu atau flu berlangsung lebih dari 3 hari, buatlah janji dengan dokter Anda untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

[ad_2]
Source by Juanita Swindell

About admin

Check Also

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang

BNPB Sebut Korban Hilang Akibat Gempa Cianjur Sisa 14 Orang Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) …